Mengapa Anda harus melakukan manajemen kearsipan

Setiap bisnis memiliki banyak catatan, mulai dari catatan keuangan hingga dokumen hukum. Jika Anda tidak menata dan menjaganya dengan aman, ada baiknya untuk memulai.

Rak buku yang tertata rapi dan diberi label dengan jelas

Apa itu manajemen kearsipan?

Manajemen kearsipan, yang juga dikenal sebagai penyimpanan catatan, adalah, seperti yang tersirat dari namanya, adalah proses menata dan mengamankan rekaman atau catatan organisasi. Bagi bisnis, proses ini harus berjalan selama siklus hidup perusahaan, yang berarti bahwa dokumen yang disimpan dapat mencerminkan sejarah bisnis. Namun demikian, manajemen kearsipan lebih dari sekadar memiliki lemari arsip. Manajemen kearsipan yang berhasil harus berjalan pada suatu proses yang memasukkan klasifikasi, pembuatan, dan penerimaan serta pemeliharaan catatan. Pemusnahan atau penghapusan catatan organisasi yang aman juga harus menjadi bagian dari proses penyimpanan catatan.

Dokumen berikut semuanya harus dipertimbangkan untuk diarsipkan oleh manajer catatan:

  • Dokumen kertas atau bentuk catatan offline lainnya
  • Dokumen digital
  • Kontrak
  • Laporan
  • Audit
  • Sertifikat
  • Email/pesan media sosial
  • Video

Bisnis mengumpulkan semua hal-hal tersebut secara rutin. Itulah mengapa penting memiliki proses regulasi yang dapat menyaring apa saja yang berguna dan tidak dan menyimpan berkas penting ke catatan vital Anda. Dropbox adalah versi modern berharga dari pusat catatan sebelumnya yang umum kita jumpai. Namun tugasnya tidak terhenti ketika tombol simpan ditekan. Semua file ini perlu dipelihara, agar Anda tidak hanya mengelola file baru yang masuk namun juga manajemen kearsipannya.

Mengapa bisnis perlu menggunakan manajemen kearsipan?

Selain alasan administrasi secara umum, ada beberapa alasan vital mengapai bisnis harus mulai mengelola catatan. Selain membantu mencegah masalah, jika bisnis Anda dituduh melakukan sesuatu yang bertentangan, catatan juga dapat membantu mendukung Anda. Anda juga tidak boleh menganggap catatan yang tidak aktif itu tidak lagi penting. Berikut beberapa jenis catatan yang perlu memenuhi ketentuan periode penyimpanan tertentu di Amerika Serikat:

IRS

Yang utama bagi mereka yang tinggal di AS. IRS akan meminta catatan pajak Anda. Anda harus menyimpan catatan vital ini selama sekurang-kurangnya empat tahun.

Undang-Undang Standar Tenaga Kerja yang Adil (FLSA)

FLSA memiliki landasan undang-undang berbeda untuk berbagai jenis catatan gaji. Umumnya periode penyimpanan sekurang-kurangnya tiga tahun sudah cukup.

Catatan personel

Simpan catatan ini minimal selama enam tahun setelah karyawan keluar. Ini penting sebagai bukti bahwa mereka memang benar bekerja di perusahaan Anda dan juga dapat membantu Anda membuat referensi saat diminta. Jika karyawan ingin menggugat Anda, catatan ini juga dapat digunakan.

Berkas perekrutan

Setiap file yang terkait dengan perekrutan anggota staf harus disimpan selama tiga tahun. Equal Employment Opportunity Commission mewajibkan penyimpanan catatan ini minimal satu tahun.

Lainnya

Ada juga beberapa catatan yang tidak begitu menakutkan yang harus Anda simpan demi ketenangan pikiran Anda. Tanda terima dari tagihan utilitas (air, listrik), email pembelian perangkat lunak baru, dan lamaran kerja spekulatif juga dapat disimpan catatannya.

Cara menyiapkan sistem manajemen catatan

Ada beberapa pertimbangan yang harus diambil sebelum melanjutkan dan membuat sistem manajemen catatan. Sebagai proses di seluruh bagian perusahaan, proses ini memerlukan seseorang untuk memandunya juga untuk melakukan pelatihan awal bagi seluruh tim. Sistem manajemen catatan yang berhasil akan memerlukan:

Anggota staf senior yang bertanggung jawab atas manajemen kearsipan

Ini harus menjadi kewajiban semua orang di bagian SDM, harus ada satu anggota staf senior yang bertanggung jawab sepenuhnya terhadap proses ini. Manajemen kearsipan itu sama pentingnya dengan keuangan, dan Anda tidak mengharapkan siapa saja turut "melakukan bagian mereka" untuk keuangan, Anda memiliki anggota tim khusus untuk melayani sebagai manajer dokumen dan menjadi pengarsip utama.

Keputusan tentang bagaimana, yang mana, dan kapan catatan harus disimpan

Putuskan bersama staf senior, dan atas masukan dari anggota tim lainnya, catatan vital apa yang perlu disimpan. Pilih berapa lama periode penyimpanan dan putuskan cara penghapusannya jika siklus hidup catatan telah berakhir. Jangka waktu menyimpan dokumen dapat berbeda-beda bergantung pada jenisnya. Misalnya, dokumen penggabungan harus dimasukkan sebagai satu catatan permanen, namun Anda dapat menghapus detail gaji karyawan setelah beberapa tahun.

Anggaran untuk manajemen kearsipan elektronik

Dokumen digital kemungkinan menjadi sebagian besar tugas administrasi dan korespondensi bisnis Anda, dan untuk menjaga keamanannya, Anda perlu beralih menggunakan teknologi informasi. Model Software as a Service (Perangkat Lunak Sebagai Layanan) berarti bahwa program manajemen kearsipan bukanlah sekadar biaya sekali putus, namun terus menerus berlangganan bulanan . Pastikan bahwa Anda telah mengalokasikan anggarannya.

Mungkinkan pelatihan dan pemantauan berkelanjutan

Catatan mungkin perlu diakses oleh siapa saja dalam bisnis Anda, dan harus menjadi bagian penting dari satu-satunya sumber kebenaran. Jadi, tim Anda perlu dilatih tentang cara mengakses dan menangani arsip secara bertanggung jawab sebagai bagian dari program manajemen arsip. Bagaimanapun juga, ini adalah beberapa dokumen terpenting bagi bisnis Anda, jadi Anda perlu menerapkan tata kelola data dan kebijakan manajemen pengarsipan. Anda juga harus memantau sistem ini terus menerus, terutama untuk catatan digital, untuk memastikan bahwa tidak ada penggunaan yang tidak sah atau penghapusan yang tak disengaja, dengan demikian Anda selalu siap melakukan pemulihan file sebelum terlambat. Pemulihan bencana juga harus diperhatikan, misalnya jika aktivitas bisnis Anda terkena virus internet.

Pertimbangan lainnya

Bila bisnis Anda menjalankan fungsi umum seperti utilitas (air dan listrik), catatan penting Anda mungkin tunduk pada undang-undang kebebasan informasi yang mengatur catatan federal. ini berarti beberapa area dalam pencatatan Anda mungkin perlu diakses sebagai catatan publik. Pastikan Anda telah menambahkan kemungkinan ini ke proses Anda saat mulai mempromosikan pembukuan ke organisasi Anda. 

Memilih solusi penyimpanan catatan bisnis 

Memiliki sistem manajemen catatan digital yang baik penting bagi proses manajemen catatan. Dropbox merupakan solusi penyimpanan file berdaya guna yang sempurna untuk manajemen catatan, menawarkan semua alat yang Anda butuhkan untuk menyimpan file dengan aman ditambah lebih banyak fitur untuk membuat alur kerja Anda secara keseluruhan dan manajemen informasi menjadi lebih mudah. Anda juga dapat memindahkan catatan kertas Anda ke arsip digital dengan pemindaian dokumen yang mudah. Nikmati kontrol tim lanjutan, perlindungan kata sandi, dan akses berbatas waktu demi keamanan dan tata kelola informasi terbaik. Juga dengan riwayat versi ekstra untuk memulihkan file yang telah dihapus atau diubah—hingga jangka waktu 10 tahun. 

Dengan Dropbox, Anda dapat merasa pasti bahwa catatan benar-benar telah diamankan tanpa disembunyikan atau tidak dapat diakses oleh pengguna yang sah.

Informasi di atas bukan dimaksudkan sebagai nasihat hukum. Sebaiknya konsultasikan dengan pengacara jika Anda memiliki pertanyaan terkait hukum.

Simpan catatan dengan aman bersama Dropbox.

Mulai