Mengapa bisnis kecil gagal dan cara menghindarinya

Jika Anda menjalankan, atau berpikir untuk memulai, bisnis kecil, Anda mungkin bertanya-tanya apa saja kesulitan yang harus dihindari. Berikut beberapa alasan umum kegagalan bisnis dan strategi yang dapat Anda gunakan untuk menghindarinya.

Kegagalan itu seperti pedang bermata dua

Kegagalan merupakan alat belajar yang sangat berharga serta memberi pengalaman yang diperlukan untuk mengambil keputusan yang lebih bijak. Mengetahui kesalahan Anda, atau orang lain, di masa lalu sangat berguna untuk membantu Anda melewati jalur usaha yang sama di masa mendatang. Tentunya tidak ada bisnis yang memulai usahanya dengan tujuan untuk gagal. Kita selalu ingin meminimalkan kegagalan, jika memungkinkan. Sayangnya, ini seringkali lebih mudah dikatakan daripada dilakukan dan 90% perusahaan rintisan atau startup itu selalu gagal. Kegagalan bisnis kecil adalah ancaman yang konstan selama beberapa tahun pertama sejak pendiriannya, namun yang mengagetkan, ancaman itu tidak mesti hilang setelah tahun pertama, atau bahkan berkurang setelah setahun berlalu:

  • 20% bisnis gagal dalam dua tahun pertama
  • 45% bisnis gagal dalam lima tahun pertama
  • 65% bisnis gagal dalam sepuluh tahun pertama

Malahan, hanya seperempat dari perusahaan rintisan atau startup yang diperkirakan menghindari kegagalan bisnis kecil dan berhasil hingga tahun ke-15. Fakta di atas tampak mengkhawatirkan, namun Anda juga memperhatikan bahwa hal itu tidak membuat surut atau membuat para pengusaha ambisius berhenti mencoba. Di tahun 2019 saja, ada lebih dari 770.000 perusahaan rintisan atau startup di Amerika Serikat yang umurnya kurang dari satu tahun, naik dari angka 733.490 yang tercatat pada tahun 2017. Bagi yang berhasil, sukses merupakan sebuah pencapaian besar. Namun demikian, bahkan bagi perusahaan yang paling sederhana pun, pencapaian dari mendirikan sebuah bisnis merupakan sumber kebanggaan dan kebahagiaan yang pantas dirayakan. Mendirikan entitas bisnis yang nyata dari sebuah ide butuh keberanian serta dedikasi serta berhak disebut sebagai sukses. Ini tidak boleh terabaikan.

Tahun 2020 telah menimbulkan bencana ekonomi yang tidak pernah diprediksi sebelumnya. Meski masa depan masih belum lagi pasti, estimasi tahun depan masih menunjukkan bahwa masa sulit masih belum berlalu bagi hampir setengah usaha kecil jika kondisi ekonomi tidak kunjung membaik. Namun demikian, bisnis kecil juga terbukti dapat lebih tanggap terhadap perubahan daripada perusahaan besar, di mana banyak pengusaha menangkap peluang yang ditawarkan selama pandemi untuk menciptakan bisnis baru—dan ini menunjukkan keuletan bisnis kecil yang sebenarnya

Apa penyebab kegagalan bisnis kecil?

Jadi mengapa sebagian usaha kecil gagal sementara yang lainnya berhasil? Apa yang dapat Anda lakukan untuk memastikan bahwa kesuksesan juga diraih oleh bisnis Anda? Berikut beberapa risiko bahaya yang dapat menghentikan perusahaan rintisan atau startup melewati beberapa tahun pertamanya:

Eksekusi yang buruk

Jika Anda akan melakukan sesuatu, lakukan dengan baik. Sebelum memikirkan akan memulai hari pertama usaha baru Anda, pastikan bahwa Anda memiliki semua yang dibutuhkan untuk membuat bisnis Anda menjadi bisnis yang layak. Ini berarti mengikuti semua perubahan dalam administrasi bisnis kecil. Ada standar tertentu yang diharapkan dari startup yaitu mengetahui perkembangan terbaru tentang cara kerja terbaik dan paling efisien. Ini berarti Anda harus memiliki alur dan alat bantu kerja terbaik mengingat banyak sekali yang dipertaruhkan sehingga Anda akan membutuhkan semua itu. Pastikan bahwa Dropbox menjadi salah satu alat bantu bisnis Anda, dan seperti bisnis kecil seperti Valiant yang telah berhasil mendongkrak produktivitasnya dan mengatakan, "berkat Dropbox Business, kami berhasil mengirimkan file ke pencetak setiap minggunya sejak kami memulai proses penerbitan".

Riset pasar yang buruk

Seberapa bagusnya ide bisnis Anda, tidak akan sukses jika orang tidak menginginkannya. Dan tidak mengetahui apa yang diinginkan orang adalah alasan utama kegagalan bisnis yang baru. Bisnis yang sukses melihat celah di pasar dan mengisi celah itu. Kami tidak mengatakan bahwa semua ide Anda harus radikal, namun ide Anda harus memenuhi suatu kebutuhan. Tidak mudah untuk menciptakan layanan atau produk ke pasar, jadi jika Anda ingin menginvestasikan semua waktu, tenaga, dan uang, pastikan Anda tidak gagal pada halangan pertama. Tentu saja ada pengecualian pada aturan ini, namun pada sebagian besar bisnis pemula, mencari kebutuhan dan menjawab kebutuhan itu merupakan pilihan paling baik daripada menciptakan minat dalam pasar yang sudah penuh sesak.

Tanpa rencana bisnis

Semua orang butuh rencana dalam hidup dan jika Anda ingin memulai bisnis, maka rencana itu jauh lebih penting daripada yang lain. Anda butuh rencana bisnis yang kuat untuk ditindaklanjuti daripada sekadar peta strategi. Rencana bisnis akan menarik perhatian penanam modal, memastikan pinjaman diperoleh, dan menarik tenaga kerja berbakat terbaik. Terjun dalam bisnis tanpa rencana bisnis yang kuat dan dipikirkan masak-masak seringkali berakibat kegagalan.

Berikut yang harus dimasukkan dalam suatu rencana bisnis:

Rangkuman eksekutif: Ini pada dasarnya adalah uraian singkat untuk menarik minat dan persetujuan pihak lain. Tentukan apa yang akan dilakukan bisnis Anda, cara Anda akan melakukannya, siapa tim eksekutif Anda, dan tempat Anda akan beroperasi.

Uraian perusahaan: Katakan apa yang akan dilakukan perusahaan Anda dan kebutuhan atau masalah apa yang akan diselesaikan produk atau layanan Anda. Jelaskan proses produksi, atau konsumen yang ingin Anda layani. Sertakan berbagai hal seperti struktur hukum dan pengeluaran bisnis Anda di sini.

Riset: Rencana bisnis yang kuat didukung oleh riset, dan di sini Anda harus menguraikannya semua. Sertakan analisis pasar Anda dan strategi yang diinginkan termasuk prakiraan dan tonggak pencapaian. Bandingkan perusahaan Anda dengan pesaing dan uraikan pendapat Anda tentang keunggulan bisnis Anda. Anda dapat memasukkan testimoni pelanggan jika diinginkan.

Manajemen: Manajemen yang baik merupakan kunci bagi perusahaan mana pun. Sebut di sini perusahaan seperti apa yang ingin dicapai, model bisnisnya, dan apakah bentuknya kemitraan terbatas, atau jika Anda menjadi pemilik tunggal. Buat bagan organisasi untuk menunjukkan siapa saja pembuat keputusan utamanya, dan juga sertakan riwayat hidup mereka.

Pemasaran: Jelaskan rencana Anda memperoleh dan mempertahankan pelanggan dan penciptaan serta manajemen merek Anda secara keseluruhan.

Keuangan: Yang utama. Di sini Anda harus menuliskan prakiraan keuangan, laporan arus kas, dan saldo keuangan. Anda harus menyasar proyeksi jangka panjang sekitar lima tahun, untuk menunjukkan bagaimana rencana Anda untuk membuat perusahaan tetap stabil dan sesuai rencana untuk meraih sukses.

Rencana bisnis Anda juga tidak mesti rahasia. Tim Anda harus selalu dapat merujuk ke rencana ini. Rencana bisnis harus menjadi fondasi sumber kebenaran bisnis Anda, dan dibagikan dengan setiap anggota tim.

Kurangnya semangat tim

Startup itu tidaklah mudah. Anda sering melihat lowongan pekerjaan yang memperingatkan dari awal tentang "budaya perusahaan rintisan atau startup". Itu berarti gaji awalnya rendah, jam kerjanya tinggi, dan Anda diharapkan untuk melakukan lebih dari yang tersirat dari jabatan pekerjaan Anda. Itulah sifat bisnis kecil di mana segala upaya untuk menjadi hebat melekat pada semua hal yang Anda lakukan sebagai tim. Dan Anda benar-benar harus menjadi seorang tim. Jika siapa saja yang merasa "itu bukan pekerjaan saya" atau jika CEO-nya merasa bahwa mereka di situ sebagai pemilik bisnis, dan tidak terlibat dalam tugas sehari-hari, maka kegagalan pastilah akan terjadi. Kewirausahaan yang sukses bukanlah tentang duduk di pojok kantor dan membiarkan orang lain bekerja. Anda harus menumbuhkan budaya perusahaan di mana semua orang tidak hanya terlibat, namun semua orang penting.

Suatu ruang kerja terpusat memastikan semua orang mengetahui apa yang terjadi, tanpa hambatan ego sektoral atau pengotak-ngotakan kerja. Anda sering melihat startup yang dipimpin tidak oleh seorang CEO namun oleh beberapa rekanan pendiri, yang membuktikan perlunya membagikan beban dan pertukaran ide di antara pimpinannya yang merupakan hal mendasar bagi bisnis.

Tidak cukup uang dan terlalu banyak mimpi

Ini tampak jelas. Ada kisah-kisah fantastis tentang pengusaha sukses yang berhasil mengangkat bisnis mereka yang dibuat dari nol dengan modal sendiri, namun ujung-ujungnya, uang adalah tujuan dan hakikat dari perusahaan mana pun. Pemilik bisnis kecil harus peka serta mengutamakan keberlanjutan bisnis. Jangan terbuai oleh impian hal-hal yang besar. Tentu saja, sebuah kantor di lokasi penting dapat memotivasi tim Anda, namun apakah Anda memerlukannya? Mungkin merekrut lebih banyak staf bisa mengurangi beban staf Anda saat ini, namun apakah perusahaan Anda mampu membiayainya? Kegagalan bisnis tidak diinginkan oleh semua orang, namun kegagalan bisnis harus dianggap seperti lampu pemandu yang menghentikan Anda dari berinvestasi pada hal-hal yang tidak perlu. Jika Anda gagal, Anda masih harus membayar kembali semua uang yang Anda pinjam untuk mencoba mewujudkan visi Anda (yang mungkin tidak realistis).

Sebagai gantinya, pertimbangkan nilai-nilai inti dari setiap tim, seperti kemampuan bekerja bersama-sama tanpa hambatan. Pikirkan pekerjaan sebagai sebuah pengalaman menyeluruh dan Anda akan menemukan investasi yang jauh lebih berharga daripada hal-hal seperti ruang kantor yang lebih mewah dan lebih mahal.

Keberadaan yang buruk

Anda mungkin memiliki bisnis terbaik di dunia, dengan produk yang Anda tahu dibutuhkan semua orang dan semua analisis pasar yang mendukungnya. Namun semua itu tidak ada artinya bila orang tidak tahu tempat untuk menemukan Anda. Meski masalah ini tidak semenakutkan seperti menghitung angka dan perkiraan keuangan, masalah ini umum terjadi, mungkin karena sering diabaikan. Mungkin Anda mencari lokasi baru, menemukan satu tempat yang "dirasa cocok" dan langsung memindahkan tim Anda. Sayangnya, naluri itu bukanlah alat ukur bisnis yang sangat akurat. Lokasi yang buruk bisa segera berarti kegagalan bisnis, namun akibat yang sama juga bisa disebabkan oleh keberadaan internet yang buruk. Saluran online tidak bisa disepelekan. Saluran online bukanlah sekadar memiliki toko online, namun lebih tentang terlibat dengan pelanggan dan menumbuhkan basis pelanggan melalui media sosial dan strategi multi saluran lainnya. Kebiasaan lama yang hanya memiliki sebuah alamat di direktori bisnis sudah tidak lagi berlaku, sekarang ini bisnis harus buka 24 jam/7 hari seminggu di banyak saluran sekaligus.

Tidak mengikuti perubahan

Startup perlu tumbuh dan Anda tidak akan tumbuh jika Anda tidak beradaptasi. Ya, Anda mungkin telah memenuhi permintaan yang sangat dibutuhkan, namun pertumbuhan Anda mungkin tidak akan selamanya berlangsung. Cepat atau lambat, pertumbuhan akan melandai, dan pesaing lain selalu masuk ke pasar. Uber adalah contohnya, yang mengembangkan model bisnisnya menjadi layanan pengiriman makanan, kurir, dan persewaan sepeda setelah sebelumnya mengawali sebagai layanan taksi. Ini bukanlah sekadar mengetahui cara memperluas bisnis dan mencari peluang baru, namun memahami cara bangkit ketika semuanya tidak berjalan sesuai rencana. Contohnya adalah Valiant, yang mengatasi hambatan bencana alam untuk menuju kesuksesan; "Badai Sandy melumpuhkan kota, namun berkat Dropbox, penerbitan kami tetap berjalan tanpa hambatan. Kami tidak melewatkan tanggal pengiriman." Ini juga terkait dengan pentingnya tim. Ingatlah, kolaborasi itu kunci.

Terkadang perlu diperhatikan bahwa Anda dapat melakukan semuanya dengan benar namun masih gagal karena alasan yang di luar kendali Anda. Kegagalan adalah penjelasan dari suatu hasil dan bukan penilaian karakter. Ada banyak perusahaan rintisan yang mencoba, gagal, mencoba lagi, belajar di sepanjang jalan sampai mereka akhirnya sukses. Meski kelihatannya berlawanan dengan intuisi, ketekunan, kemauan untuk beradaptasi, serta kemampuan untuk merangkul dan belajar dari kegagalan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pencapaian tujuan Anda.

Siapkan bisnis Anda untuk meraih kesuksesan dengan Dropbox.

Memulai sekarang