Cara mengedit video: panduan langkah demi langkah untuk pemula

Dalam hal video, menceritakan cerita yang berpengaruh adalah tentang pengeditan.

Pengeditan tinjauan kreatif hingga video desain kemasan di tablet

Cara mengedit video

Mempelajari cara mengedit video itu sangat penting jika Anda ingin video Anda memiliki dampak.

Baik membuat iklan nasional untuk klien utama, mengembangkan video pelatihan untuk tim Anda, atau memberikan sentuhan akhir ke film indie, video yang diedit dengan baik akan unggul di antara lainnya. Dan mewujudkan visi kreatif Anda lebih mudah dari yang Anda bayangkan: Anda hanya perlu proses pengeditan video yang jelas dan langsung.

Langkah 1: Pastikan Anda memiliki alat yang dibutuhkan

Selain kamera, lensa dan mikrofon untuk merekam cuplikan video, proses pengeditan video juga memerlukan beberapa alat yang berguna. Misalnya, jika Anda ingin merekam suara latar tambahan saat mengedit video Anda, penting untuk berinvestasi pada mikrofon yang layak. 

Untuk mengedit video Anda secara efektif, minimal Anda memerlukan:

  • komputer yang dapat menangani pengeditan file video besar
  • perangkat lunak pengeditan video khusus (aplikasi mobile, perangkat lunak desktop, dan alat pengeditan video online semuanya tersedia)
  • tempat untuk mencadangkan file Anda dengan aman
Berbagai file dan folder dalam susunan empat kali empat yang telah dihosting di Dropbox

Langkah 2: Atur file proyek Anda dari awal

Berjuang untuk langsung menemukan satu file di antara tumpukan file video itu melelahkan. Terutama saat masing-masing diberi judul mulai dari ’115820688.mp4’ hingga ‘day_3_takes.mov’. Hal ini memperlambat Anda, menghentikan alur Anda, dan dapat membuat pengeditan video menjadi pengalaman yang membuat frustrasi.

Percaya atau tidak, itulah alasan mengapa hal yang terbaik yang dapat Anda lakukan saat Anda memulai proses pengeditan video itu sederhana: Buat folder untuk proyek Anda.

Beri nama folder Anda, lalu beri nama setiap file yang Anda buat sebagai bagian dari proyek dengan awalan yang sama, misalnya. “Project Replay” dan “Project Replay - Scene 1”. Dengan demikian, setiap kali membuat aset baru, Anda akan tahu bahwa aset berkaitan dengan proyek tersebut, dan membuatnya mudah untuk ditemukan.

Diagram yang menunjukkan pencadangan online dan pengiriman file

Langkah 3: Cadangkan video dan aset Anda

Ingatlah untuk terus menyimpan dan mencadangkan pekerjaan Anda juga. Tidak ada yang lebih buruk dari menghabiskan waktu untuk mengedit video, hanya untuk kehilangan semua kerja keras Anda karena lupa menekan “simpan”. Waktu berjam-jam yang Anda habiskan untuk memotong klip video berkualitas tinggi dengan hati-hati untuk menangkap momen magis saat pengantin pria melihat pengantin wanita? Hilang dalam sekejap.

Sebagian besar editor video yang berpengalaman mematuhi “aturan 321”: tiga salinan video, setidaknya di dua tempat berbeda. Dropbox membuatnya mudah—buat folder di desktop atau hard drive Anda, dan siapkan pencadangan komputer untuk memastikan folder Anda selalu disinkronkan. Dengan demikian, saat Anda mengerjakannya, proyek Anda secara otomatis dicadangkan di dua tempat.

Seorang fotografer mencadangkan foto dan video ke laptop

Langkah 4: Potong video Anda, kemudian potong lagi

Memotong video Anda harusnya menjadi bagian alami dari proses pengeditan video Anda. Faktanya, melihatnya sebagai proses konstan dibandingkan satu langkah adalah hal yang terbaik. Sederhanakan sebisa mungkin, gunakan transisi, dan fokuskan pada perhatian pemirsa. Potong, perbaiki, pangkas, dan lihat kembali sampai Anda puas. Kemudian lakukan lagi.

Pada tahap ini, Anda juga dapat mulai berpikir tentang membuat palet warna Anda konsisten di semua video atau animasi Anda. Luangkan waktu untuk menyesuaikan warna, saturasi, dan temperatur video Anda sehingga semuanya cocok—atau kontras—dari adegan satu ke lainnya. Perubahan sederhana ini benar-benar dapat menggabungkan rangkaian klip. Ini adalah cara terbaik untuk mengatur nuansa warna tertentu, mungkin dengan memilih satu warna di seluruh video, atau mendorong asosiasi untuk menarik penonton. Misalnya, warna biru dapat digunakan untuk membuat sesuatu terasa lebih sejuk selama adegan tertentu.

Sekali lagi, potong dan perbaiki. Jangan takut untuk bereksperimen baik—dengan perangkat lunak atau aplikasi pengeditan video yang tepat, Anda dapat selalu mengurungkan atau kembali ke versi video Anda sebelumnya.

true

Langkah 5: Menutupi suara latar, dialog, dan musik latar

Setelah Anda puas dengan keseluruhan alur visual video Anda, saatnya untuk menambahkan pengisi suara, dialog, dan musik latar. Anda bisa melakukan hal ini selama proses pengeditan, namun beberapa editor lebih suka mengatur visual sebelum menerapkan elemen audio. Karena Anda mengerjakan media visual saat membuat video, seringkali hal ini masuk akal.

Dengan menambahkan audio, kemudian Anda dapat bermain-main dengan file audio dan visual untuk mengaturnya secara berjejer, dengan menggunakan sketsa cerita sebagai referensi. Terkadang Anda mungkin menemukan jika menambahkan suara latar tidak sesuai dengan visual yang sudah Anda satukan. Atau, visual Anda tidak sesuai dengan kecepatan yang dimaksudkan untuk dialog Anda. 

Jika Anda menyusun video pelatihan atau tutorial, Anda mungkin ingin menambahkan ruang di antara pengisi suara. Hal ini memungkinkan visual untuk berbicara, atau hanya memberi waktu pemirsa untuk memahami apa yang dikatakan. Dan saat membuat konten video untuk sosial media, Anda pasti ingin menambahkan teks dialog jika pemirsa menonton video dengan mematikan suara.

Menyesuaikan detail ini adalah bagian dari proses pengeditan video.

true

Langkah 6: Kirim video Anda untuk ditinjau dan dapatkan umpan balik

Di dunia yang luas ini, meminta orang untuk meninjau dan memberikan umpan balik untuk video Anda bisa menjadi sebuah tantangan. Ini bukan lagi tentang mengumpulkan semua orang di suatu ruangan untuk menonton video bersama.

Jika video Anda secara ditinjau terpisah, peninjau cenderung memberikan umpan balik yang tersebar di email, obrolan, panggilan, aplikasi, dan dokumen. Memberikan umpan balik yang tepat di media berdasar stempel waktu seperti video juga merupakan tantangan bagi peninjau Anda. Mereka cenderung memutar mundur video Anda lagi dan lagi untuk memberikan umpan balik yang Anda butuhkan. Kemudian Anda bergantung pada mereka yang memberi Anda stempel waktu yang tepat untuk umpan balik, dibandingkan “setelah dia berjalan menyusuri rumput, sebelum dia melihat ke atas…”

 

Kembali merangkai semua ini bisa sangat memakan waktu, dan seringkali menghasilkan pekerjaan duplikat. Itu cukup membuat pusing siapa saja.

Dropbox Replay memungkinkan Anda untuk membagikan video, langsung dari Dropbox, tanpa membuat peninjau harus mengunduh video. Peninjau tidak perlu mengunduh perangkat lunak apa pun atau bahkan memiliki akun Dropbox juga, karena semua tinjauan Replay berbasis browser. Masing-masing peninjau dapat menambahkan anotasi akurat sesuai bingkai, markup, dan komentar ke video, yang menjadikannya cara sempurna bagi Anda dan peninjau Anda untuk berkolaborasi secara efektif.

Seseorang menambahkan komentar beranotasi ke video di Dropbox Replay dan menyalin tautan ke file
Anda bahkan dapat membuat ulang kejadian di hari-hari saat semuanya duduk bersama di studio pengeditan untuk meninjau pengeditan awal. Buat ruang tonton virtual dengan Dropbox Replay untuk memungkinkan siapa pun menonton dan menandai video secara bersamaan. Semuanya dengan pemutaran video definisi tinggi yang mulus dan tetap selaras dengan semua pemirsa.
Dua pengguna menyoroti bingkai di Dropbox Replay sebelum menempelkannya ke dalam kotak obrolan dengan komentar

Langkah 7: Terapkan sentuhan akhir dan ekspor video Anda

Untuk membuat perubahan ke video Anda, integrasi Replay memungkinkan Anda untuk melihat, menindaklanjuti, dan menyelesaikan umpan balik langsung dari perangkat lunak pengeditan video Anda, seperti Adobe Premiere Pro. Tidak suka dengan perubahan yang Anda buat? Cukup kembalikan ke versi sebelumnya, semuanya ada di Replay. Untuk tinjauan berikutnya, hal yang Anda perlu lakukan adalah mengekspor kembali versi baru video ke Replay, dan siap bagi siapa saja untuk berkolaborasi lagi. Hanya perlu beberapa klik.

Dan saat tinjauan lengkap dan selesai, saatnya untuk membagikan video Anda ke dunia. Atau, hanya cukup dengan satu pengeditan terakhir?

 

Buat pengeditan video menjadi lebih mudah, lebih cepat, dan lebih kolaboratif

Pengeditan video akan memakan waktu. Itu akan melelahkan. Tapi harus selalu terasa kolaboratif.

Dropbox sudah menjadi tempat yang ideal bagi pembuat film untuk menyimpan, mencadangkan, dan membagikan proyek video Anda dengan aman saat Anda mengeditnya. Dropbox Replay selangkah lebih maju dengan membuat Dropbox menjadi rumah bagi semua pekerjaan pengeditan video Anda. Ini berarti Anda tahu setiap bagian dari proses—mulai dari membuat sketsa cerita hingga umpan balik dan pengeditan—yang dilakukan di satu lokasi terpusat, kapan pun atau di mana pun Anda memerlukan akses. 

Di dunia yang luas ini, Replay membuat pengeditan video menjadi pengalaman kreatif kolaboratif yang layak Anda dapatkan: membantu Anda mengubah ide menjadi video hebat.

Menghasilkan video yang lebih baik dan lebih cepat

Coba Dropbox Replay hari ini