Kecerdasan emosi di tempat kerja

Ketahui tentang kecerdasan emosi dan sebab kecerdasan emosi sangat penting di tempat kerja moden.

Apakah kecerdasan emosi?

Kecerdasan emosi ialah konsep yang muncul pada tahun 1990-an sebagai topik wacana ilmiah dan menjadi popular dengan segera sebagai bahagian penting psikologi perniagaan dan kajian dinamik tempat kerja.

Kecerdasan emosi seringkali dirujuk sebagai EQ (darjah emosi) sebagai pasangan IQ (darjah kecerdasan). Pekerja dengan EQ yang tinggi adalah lebih fleksibel, serba boleh, bersemangat dan produktif. EQ adalah sama penting, atau pun lebih penting berbanding kemahiran keras dan kelayakan.

Secara ringkasnya, kecerdasan emosi merujuk pada kebolehan untuk mentafsir, memahami dan mengurus emosi diri anda dan orang di sekeliling anda. Ini tentang bersikap tenang di bawah tekanan, membantu orang lain berasa selesa dan memahami bagaimana tingkah laku anda boleh mempengaruhi persekitaran anda.

Walaupun IQ bertujuan untuk mengukur kebolehan kognitif, tetapi kecerdasan emosi terletak pada tingkah laku kita. Pada mulanya, EQ kelihatan abstrak atau sembarangan, tetapi minda kita ialah sistem dan penting untuk kita memperlakukannya sebegitu. Sebagai manusia, kita memiliki pengetahuan untuk mengurus, menyesuaikan diri dan menambah baik sistem agar sistem berfungsi dengan baik hal ini boleh dan seharusnya diguna pakai untuk kesejahteraan emosi kita sendiri.

Seorang individu mungkin mempunyai semua kepakaran yang diperlukan untuk sesuatu kerja, tetapi jika mereka tidak boleh berkomunikasi dengan pasukan dan tidak boleh mengawal emosi mereka sendiri, maka ini akan menjejaskan kualiti kerja mereka secara negatif.

Cara untuk menambah baik kecerdasan emosi

Setiap manusia memiliki kecerdasan emosi. Untuk mendapatkan kecerdasan emosi yang tinggi, anda perlu mengetahui cara untuk menerima dan menambah baik kecerdasan tersebut.

Dalam kajiannya yang meluas, yang mengkaji dan menentukan kecerdasan emosi, saintis tingkah laku Daniel Goleman menggariskan lima kemahiran teras yang perlu dipupuk untuk mencapai EQ yang tinggi:

1. Kesedaran diri

Langkah pertama ke arah kecerdasan emosi adalah memahami emosi anda sendiri. Kita semua mengalami dan menzahirkan keadaan emosi yang berbeza dengan cara yang berbeza serta semakin anda memahami cara anda menangani emosi anda secara peribadi, semakin anda akan dapat memahami perspektif orang di sekeliling anda.

Ini bukan sekadar kesedaran emosi; kesedaran diri berkaitan dengan pemahaman nuansa identiti, tingkah laku dan pemikiran anda. Ini tentang kesedaran akan pandangan dan tindak balas orang lain terhadap anda dan kesedaran tentang impak tindakan anda terhadap persekitaran anda.

Inilah yang dipanggil kesedaran diri umum—kesedaran tentang pandangan orang lain terhadap diri anda. Ini tidak bermakna terlalu risau akan tanggapan orang lain terhadap anda, tetapi memiliki kemampuan untuk menilai dengan saksama dan mengenali bagaimana orang lain melihat anda serta memahami sebabnya.

Jadi, bagaimanakah kita menjadi sedar?

Emosi mungkin kelihatan seperti sesuatu yang wujud dalam minda sahaja. Namun, hakikatnya, kita boleh dan memang mengalami serta menzahirkan emosi secara fizikal. Inilah yang dipanggil kesedaran diri peribadi.

Misalnya, ketika anda marah, anda mungkin mengalami perasaan "naik darah", apabila anda cemas, anda mungkin berasa "kupu-kupu" ada di dalam dada anda atau anda mungkin berasa gementar. Apabila anda gembira, anda mungkin berasa lebih ringan dan lebih bertenaga.

Jika anda boleh mengenali petunjuk fizikal ini dalam diri anda dan memahami waktu dan sebab hal ini berlaku, anda akan dapat memahami, menjangkakan dan mengurus emosi anda dengan lebih baik.

Sebahagian besar perkara ini berkaitan dengan pemikiran peribadi; luangkan sedikit masa untuk bertanya diri anda tentang perasaan anda dan tanya diri anda tentang cara dan perkara yang anda sumbangkan di tempat kerja anda. Jika anda berasa tidak berhubung atau terdapat salah komunikasi dalam pasukan anda, maka cari sebab hal itu berlaku dan jika ada apa-apa yang anda lakukan atau katakan yang mungkin menyebabkan masalah ini berlaku.

Tumpukan perhatian pada fikiran dan perasaan anda dan cuba memahami bagaimana situasi yang berbeza mungkin mempengaruhi anda atau mencetuskan tindak balas emosi. Apabila anda bekerja, tanya sama ada anda akan menghasilkan kerja yang sama apabila anda kecewa seperti ketika anda berpuas hati serta sasarkan untuk mengetahui impak mentaliti anda terhadap prestasi dan produktiviti kerja anda.

Gerak hati berkait rapat dengan kecerdasan emosi. Gerak hati berkisar tentang tanggapan kita terhadap sesuatu situasi dan kita boleh gunakan gerak hati kita untuk memahami perasaan kita yang sebenar. Ini tidak bermaksud anda harus sentiasa mengikut gerak hati anda, mahupun anda harus sentiasa mengabaikannya. Namun, anda seharusnya mengakui gerak hati tersebut dan menelitinya agar anda boleh membentuk pemahaman yang lebih baik tentang pandangan dan emosi anda sendiri.

Kesedaran diri juga bermakna sedar akan kekuatan dan kelemahan anda serta bersikap realistik terhadap kemampuan anda. Mengakui kelemahan anda ialah langkah pertama untuk mengatasinya, sementara mengakui kekuatan anda membantu motivasi dan kesejahteraan secara keseluruhan.

2. Pengawalan diri

Sebaik sahaja anda tahu cara untuk mengenali dan membezakan emosi anda, maka anda boleh mula menguruskannya. Jika anda membenarkan emosi anda menguasai kerja anda, maka anda mungkin tidak menunjukkan prestasi yang terbaik. Pengawalan diri bermakna tidak membenarkan diri anda terjebak dengan faktor luar dan membenarkan diri anda untuk menumpukan pada tugas yang sedia ada.

Kita semua memiliki fikiran dan pendapat sendiri, tetapi penting untuk mengetahui cara dan waktu untuk menyatakan pemikiran dan pendapat tersebut di tempat kerja. Jika anda tidak dapat mengawal emosi anda, maka ini boleh menyebabkan anda dianggap sebagai tidak dipercayai atau liabiliti. Ini tidak bermakna anda tidak sepatutnya menzahirkan diri anda atau bersikap terbuka terhadap perasaan anda. Akan tetapi, pengurusan diri bermakna menangani emosi anda dengan wajar, profesional dan secara sedar.

Cara untuk mengawal diri

Elakkan daripada membuat keputusan terburu-buru dan bertindak sesuka hati. Fikir sebelum bertindak adalah sebahagian besar daripada pengawalan diri. Pertimbangkan kesan tindakan atau kata-kata anda yang mungkin mempengaruhi persekitaran anda dan pasukan anda. Tanya jika anda menyampaikan idea anda dengan cara yang paling produktif dan membina.

Pengawalan diri adalah sesuatu yang sememangnya akan membantu anda di tempat kerja, tetapi teknik di sebaliknya boleh dan semestinya menjangkau waktu bekerja. Sentiasa aktif dan mempunyai hobi di luar kerja, menjaga kitaran tidur yang sihat serta mencari saluran yang selamat dan sihat untuk meluahkan kemarahan atau kekecewaan adalah penting terhadap mengawal emosi dan menyeimbangkan tenaga anda, maka jangan bawa masuk perasaan negatif itu ke tempat kerja.

Alat dan teknik di sebalik pengawalan diri boleh disamakan dengan yang diamalkan dalam Terapi Tingkah Laku Kognitif (CBT), yang direka untuk membantu kita mengurus masalah kita dengan menyesuaikan proses pemikiran dan tingkah laku kita. CBT lazimnya digunakan untuk merawat penyakit mental dan gangguan mood, tetapi teknik dan kemahiran yang diajar pasti dapat diterapkan untuk membantu pengawalan diri.

Beberapa teknik teras tersebut termasuklah:

  • Rungkai masalah dan kebimbangan anda; jika anda membenarkan banyak masalah kecil berkumpul menjadi satu masalah besar, maka pasti sukar untuk menyelesaikannya

  • Tetapkan perbezaan antara masalah yang boleh diselesaikan dan masalah yang tidak boleh dikawal serta tumpukan tenaga pada masalah yang boleh anda selesaikan

  • Tetapkan masa khusus untuk menangani masalah tertentu dan mencuba sedaya-upaya untuk tidak memikirkan tentang masalah itu sehingga waktu yang diperuntukkan, daripada membiarkan masalah itu membebani anda sepanjang hari

  • Mengamalkan sikap mengambil berat; luangkan masa untuk menumpukan pada pernafasan dan mengasingkan diri anda daripada masalah anda

  • Undur ke belakang dan lihat masalah yang anda hadapi daripada perspektif orang luar

  • Tulis perasaan anda; ini akan membantu mewujudkan dan memperhalusi masalah yang kabur serta membentuk penyelesaian yang boleh dilaksanakan

Jika anda berasa sedih, kecewa atau emosi negatif yang kuat, maka ambil tindakan untuk mengurangkannya dan bersikap terbuka dengan rakan sekerja anda tentang pengalaman anda.

Pengamalan pengawalan diri akan membantu anda agar dapat lebih menyesuaikan diri di tempat kerja dan ini akan membantu anda kekal fokus. Jika anda boleh mengurus dan mengutamakan masalah emosi, maka anda juga akan dapat mengurus dan mengutamakan beban kerja anda.

3. Motivasi

Motivasi intrinsik merujuk kepada orang yang menetapkan dan mengejar matlamat untuk kepuasan peribadi mereka. Ini bukan motivasi yang didorong oleh wang, reputasi atau kedudukan. Ini motivasi yang didorong oleh semangat dan kepuasan peribadi.

Memiliki integriti untuk kedudukan anda dan mengetahui bahawa kerja keras anda bukanlah disebabkan wang tetapi cita-cita peribadi, akan membantu meningkatkan prestasi anda dan menghasilkan kerja yang lebih berkualiti. Sudah tentulah, tidak ada salahnya dengan berusaha untuk dikagumi dan kejayaan kewangan, tetapi jika itu sahaja yang anda mahu, maka anda mungkin tidak akan berasa benar-benar berpuas hati dengan kehidupan profesional anda. Anda tidak patut bekerja keras hanya untuk menyenangkan hati bos dan klien anda. Anda patut berusaha untuk mencapai pencapaian peribadi yang lebih hebat dengan menjadi lebih cerdas dari segi emosi.

Cara untuk terus bermotivasi di tempat kerja

Jika anda sukar untuk mencari motivasi tersebut, tanya diri sendiri tentang perkara yang anda cari dalam jawatan dan kerjaya anda serta teruskan bertanya kepada diri anda sehingga anda mendapat jawapan yang kukuh. Ketahui perkara yang mendorong anda, kedudukan yang anda ingini pada masa hadapan dan perkara yang anda perlukan untuk mencapainya.

Tetapkan matlamat yang realistik tetapi mencabar, yang memudahkan semangat dan keinginan peribadi anda, agar anda mengetahui cara dan sebab anda bekerja untuk diri sendiri walaupun anda bekerja untuk orang lain. Penetapan matlamat secara kerap ialah cara yang bagus untuk menggalakkan motivasi dan meningkatkan produktiviti.

Anda mungkin perlu menumpukan tenaga anda pada bahagian kerja anda yang anda suka dan pujuk diri untuk memahami bahagian yang anda tidak suka untuk mendapatkan bahagian yang anda suka. Gunakan aspek kerja yang anda suka untuk memotivasikan diri anda dalam bahagian lain. Tanya diri anda akan sebab anda menikmati aspek tersebut dan sebab anda tidak menikmati aspek lain.

Jika anda berasa sangat tidak berpuas hati dan berasa lesu upaya di tempat kerja, maka sudah tiba masanya anda menangani hal ini dengan pegawai atasan anda. Jika anda tidak berasa gembira di tempat kerja, maka ini bukan sahaja tidak baik untuk anda, tetapi juga untuk mereka. Maka, jangan berasa gentar untuk menangani kebimbangan ini secara langsung.

Motivasi mudah berjangkit; semangat, optimisme dan kesungguhan anda akan dipantulkan pada persekutaran anda dan ini akan membantu mencipta tempat kerja yang positif, didorong oleh semangat dan bukan gaji.

4. Empati

Kecerdasan emosi bukan sahaja melibatkan pemahaman diri sendiri, tetapi berusaha untuk memahami emosi orang lain. Daripada menolak sepenuhnya atau menepis emosi atau pendapat orang lain jika anda tidak bersetuju dengan mereka, lebih baik anda cuba melihat perkara daripada sudut pandangan mereka. Dengar pendapat mereka, benarkan mereka untuk menzahirkan diri dan berusaha untuk belajar daripada interaksi anda. Empati adalah segalanya dalam pengurusan konflik.

Memiliki kecerdasan emosi yang tinggi bermakna berupaya untuk mengakui dan belajar daripada kesilapan lalu serta memahami perspektif yang berbeza. Anda tidak perlu bersetuju dengan semua yang dikatakan atau dibuat oleh rakan sekerja, tetapi anda harus sentiasa berusaha untuk sekurang-kurangnya memahami emosi orang lain agar anda boleh membantu menguruskannya.

Tunjukkan belas kasihan terhadap ahli pasukan anda, dengar pendapat mereka dan bertindak balas secara membina. Sifat agresif atau penafian hanya akan menghalang komunikasi dan keselesaan di tempat kerja anda, yang boleh mempengaruhi kerja dan kepimpinan anda dengan sangat negatif.

5. Kemahiran Sosial

Memiliki kesedaran sosial yang teguh ialah bahagian asas dalam pengurusan hubungan dan seterusnya, EQ. Mempunyai kecerdasan sosial bukan sekadar bersikap mesra dan menggunakan emoji wajah senyum (walaupun kedua-duanya memang membantu), tetapi kecerdasan sosial adalah tentang lebih mudah didekati, menarik, telus dan memastikan orang yang berinteraksi dengan anda berasa selesa dan didengar.

Elakkan daripada menjadi pendengar pasif dalam perbualan. Pastikan anda terus terlibat, jaga hubungan mata, jadi penyumbang aktif dalam perbincangan dan tunjukkan bahawa anda benar-benar berminat dengan kesanggupan untuk belajar. Dapatkan kepercayaan rakan sekerja anda melalui integriti dan rasa belas kasihan serta utamakan sifat positif dan kebaikan.

Cuba perhatikan bahasa badan anda dan orang lain; memiliki kemahiran antara perseorangan yang kukuh bermakna memiliki kebolehan untuk "membaca situasi" dan memahami perkara yang wajar dan tidak wajar tanpa perlu sesiapa berkata apa-apa pun.

Berkenaan empati dan kemahiran sosial pula, penting untuk anda mengingati langkah ini:

  • Dengar pendapat rakan sekerja anda

  • Jangan mengganggu orang lain

  • Pastikan maklum balas anda sentiasa membina

  • Bersikap terbuka dan ikhlas serta galakkan perkara yang sama daripada orang lain

  • Ambil tahu apabila anda atau ahli pasukan anda berasa lesu upaya dan ambil tindakan

  • Luangkan masa untuk melakukan aktiviti sosial

Komunikasi adalah penting

Pasukan yang tahu cara berkomunikasi dan memahami antara satu sama lain pasti akan bekerja dengan lebih baik dan kemahiran yang kami gariskan di atas adalah tentang komunikasi yang kukuh, untuk pasukan dan diri anda.

Komunikasi yang lancar adalah penting sama ada anda bekerjasama di pejabat yang sama atau bekerjasama secara jarak jauh. Penggunaan teknik dan alatan seperti Dropbox Paper untuk memudahkan komunikasi terbuka dan maklum balas secara langsung akan membantu anda dalam membangunkan kecerdasan emosi kerana ini akan membantu anda mengurus kerja anda dan bekerjasama dengan pasukan anda dengan berkesan.

Tempat kerja dengan kemahiran kecerdasan emosi akan menjadi lebih produktif, lebih bersemangat dan persekitaran yang lebih sihat dan lebih bahagia. Anda tidak perlu berkawan rapat dengan semua rakan sekerja anda, tetapi memahami rakan sekerja anda, cara mereka berfikir dan tanggapan orang lain terhadap tingkah laku dan tindakan anda dapat membuat perbezaan besar.

Bekerja dengan kecerdasan emosi bermakna tidak membenarkan emosi anda mengganggu kualiti kerja anda atau hubungan anda dengan pasukan anda. Ini bermakna mengetahui cara untuk memanfaatkan kekuatan anda dan mengakui serta mengatasi kelemahan anda. Orang yang benar-benar cerdas emosinya tidak akan mengabaikan masalah atau perasaan negatif, tetapi sebaliknya, mereka akan menghadapinya.

EQ yang tinggi di tempat kerja sama pentingnya dengan IQ—atau lebih penting. Mengamalkan dan menambah baik kecerdasan emosi akan membantu anda meningkatkan keyakinan diri, kawalan, kemahiran membuat keputusan dan kesihatan mental anda secara keseluruhan.

Terokai cara yang lebih baik untuk bekerja bersama.

Mari bermula dengan Dropbox Business