Strategi keamanan siber yang perlu diketahui setiap solopreneur dan pemilik bisnis kecil

Menjalankan bisnis online Anda sendiri berarti menjadi departemen TI—yang berarti Anda kemungkinan akan menjadi seseorang yang mengatasi serangan siber apa pun. Temukan tujuh strategi keamanan siber efektif yang dapat membantu melindungi bisnis Anda.

Seorang pria bekerja di mejanya.

Ada kebebasan yang muncul dengan menjalankan bisnis Anda sendiri, tetapi bukan tanpa hambatan. Anda menjalankan pemasaran sendiri. Anda menyepakati penjualan Anda sendiri. Anda menjawab umpan balik dan keluhan pelanggan. Anda bahkan bertindak sebagai bagian TI sendiri. Terutama saat terjadi kesalahan.

Alasan keamanan siber penting untuk bisnis kecil

Membangun loyalitas dan kepercayaan pelanggan adalah bagian besar dari perkembangan bisnis kecil Anda. Untuk solopreneur, Anda bertanggung jawab untuk menyimpan setiap file, aset, dan kontrak yang ada di meja Anda dengan aman. Selain itu, bisnis Anda yang sedang berkembang mungkin disimpan seluruhnya secara online dan di komputer. Apa yang terjadi jika Anda mengalami serangan siber, atau komputer Anda disusupi?

Virus, malware, serangan aplikasi penipuan (ransomware), penipuan phishing, dan banyak lagi. Ada banyak ancaman keamanan siber yang dapat merusak hari Anda. 

“Hal ini tak akan terjadi kepada kami, karena kami hanya perusahaan kecil!”

Anda mungkin beranggapan bahwa peretas memiliki mangsa yang lebih besar untuk diserang, namun bisnis kecil lebih sering menjadi target daripada yang Anda bayangkan. 56% serangan siber menyerang bisnis kecil, menurut Laporan Investigasi Pelanggaran Data tahun 2021 Verizon.

Saat Anda memikirkannya, ini bukan lagi menjadi hal yang mengejutkan. Bisnis skala besar cenderung memiliki sumber daya—dan dana—untuk berinvestasi pada solusi dan strategi keamanan siber berkualitas tinggi. Mereka mungkin memiliki tim khusus untuk menangkap serangan DDOS, malware, penipuan phishing—semuanya. Namun jika menjalankan bisnis kecil, hal itu mungkin menjadi tanggung jawab seseorang yang tidak terlalu ahli dalam TI. Atau jika Anda adalah seorang solopreneur, semua merupakan tanggung jawab Anda.

Oleh karena itu, Anda harus memiliki strategi keamanan siber yang diterapkan untuk melindungi bisnis dan data pelanggan Anda.

Apa itu strategi keamanan siber?

Strategi keamanan siber adalah tindakan yang dapat Anda lakukan untuk mengamankan aset bisnis Anda dan meminimalkan risiko siber. Strategi tersebut dapat bervariasi mulai dari tindakan sederhan, seperti sesekali mengganti kata sandi Anda, hingga mencadangkan aset Anda secara rutin.

Itu bukan masalah memilih satu strategi atau yang lain juga. Lagi pula, tidak semua bisnis kecil akan memulai strategi siber dengan cara yang sama. Akan tetapi, strategi keamanan siber berikut ini sangat penting untuk dipertimbangkan sebagai seorang solopreneur.

Lakukan pembaruan secara berkala

Sederhana, tetapi efektif. Saat berfungsi, strategi keamanan siber mudah sekali diabaikan, tetapi lebih penting daripada yang Anda bayangkan. 

Sebagian besar peretas dan penjahat siber itu oportunis. Mereka menggunakan taktik yang sering berubah-ubah untuk mengeksploitasi kerentanan secara online. Untuk mengatasi hal ini, cukup instal perangkat lunak yang andal dengan fitur keamanan yang kuat. Penyedia perangkat lunak harus memiliki tim yang melakukan pembaruan secara rutin untuk melindungi pelanggan mereka dari ancaman. Kemudian pilihan untuk menginstalnya adalah pilihan Anda.

Hindari menunda pembaruan karena Anda tidak ingin memulai ulang komputer. Sebagai gantinya, buatlah pemeriksaan pembaruan sebagai bagian dari aktivitas rutin Anda. Mulai dengan mengatur sendiri pengingat untuk memeriksa pembaruan perangkat lunak dan perangkat keras Anda. Jika Anda bekerja dengan tim yang lebih luas, buat kesepakatan tentang kebijakan pembaruan. Jika semua orang selaras, pelanggaran keamanan siber mungkin jarang terjadi.

Pantau Wi-Fi Anda

Tidak peduli seberapa aman komputer Anda, jika bisnis Anda berinteraksi dengan internet dengan cara apa pun, Anda harus mempertimbangkan keamanan jaringan.

  1. Mulai dengan mengubah nama default Wi-Fi Anda untuk menyingkirkan orang yang kemungkinan adalah peretas. Nama default Service Set Identifier (SSID), seperti “Axz3de” mungkin terlihat sulit untuk dikenal, tetapi semua router pabrik telah dikonfigurasi sebelumnya dengan SSID yang sama. Itu berarti jika seseorang telah disusupi, semuanya mungkin juga disusupi.
  2. Berikutnya, atur kata sandi yang unik dan aman. Kata sandi ini sebaiknya diubah setiap 3 bulan sekali, jadi jika sekarang musim gugur dan Anda belum mengubah kata sandi Anda sejak musim panas, mungkin sudah waktunya untuk mengubahnya.
  3. Aktifkan enkripsi jaringan, seperti WPA2. Enkripsi ini biasanya dinonaktifkan secara default, tetapi dapat diaktifkan di pengaturan keamanan router Anda.
  4. Berhenti menyebarkan nama jaringan Anda ke masyarakat umum. Hal ini biasanya merupakan perilaku default, tetapi Anda dapat menonaktifkannya di pengaturan nirkabel router Anda.
  5. Perbarui perangkat lunak router Anda dengan pembaruan firmware.
  6. Pertimbangkan untuk menggunakan autentikasi dua faktor (2FA) untuk memverifikasi siapa pun yang masuk ke jaringan Anda.

Selain itu, ada cara lain untuk menambahkan lapisan perlindungan tambahan pada jaringan Anda.

Gunakan VPN dan firewall jika Anda membutuhkannya

Sepertinya firewall telah ada sejak awal kemunculan internet, dan ada alasan baik akan adanya firewall; berfungsi. Menginstal firewall membantu melindungi komputer Anda dan mencegah pelanggaran data dengan mengatur lalu lintas jaringan Anda. Lalu lintas jaringan masuk dan malware yang tidak diminta dan tidak diinginkan secara otomatis diblokir oleh firewall. Dalam semua kesempatan, Anda bahkan tidak akan mengetahui bahwa firewall melakukan tugasnya.

Pria bersandar di mejanya dengan tanda centang besar berwarna hijau di layarnya.

Jaringan Pribadi Virtual (VPN) adalah alat terbaru dalam utilitas bisnis kecil. VPN membuat koneksi yang aman dan terenkripsi ke internet. VPN ini sangat berguna jika Anda bekerja dengan tenaga kerja terdistribusi—yang memungkinkan anggota tim untuk tetap terhubung dengan aman. Tetapi tidak semua bisnis kecil membutuhkan VPN. Jika Anda bekerja dari jarak jauh tetapi hanya berbagi file yang tidak sensitif, Anda mungkin tidak memerlukan VPN.

Selalu amankan aset berbasis awan Anda

Layanan cloud hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran:

  • Infrastructure as a Service (IaaS)—seperti Amazon Web Services (AWS)
  • Platforms-as-a-service (PaaS)—termasuk Microsoft Azure
  • Software-as-a-service (SaaS)— seperti Dropbox

Semua ini membantu bisnis menjadi lebih fleksibel dan tangkas. Akan tetapi, Anda masih harus memastikan bahwa langkah yang tepat diterapkan untuk melindungi bisnis Anda.

Misalnya, email klien yang penting bisa saja diretas. Peretas mengira bahwa mereka kini dapat mengakses semua file dan folder tempat Anda berkolaborasi—yang mencakup data pribadi pelanggan. 

Untungnya, Anda telah mengatur perlindungan kata sandi di semua file dan folder yang Anda bagikan. Bergerak cepat dengan mengubah kata sandi untuk berjaga-jaga, dan hentikan peretas dalam pelacakannya.

Atur izin untuk pekerjaan yang Anda bagikan

Penyimpanan awan yang aman adalah cara ideal untuk menjaga agar aset Anda tetap aman dan mudah diakses. Platform yang tepat juga memiliki cara bawaan untuk membagikan file dan folder Anda dengan aman. Itu berarti saat membagikan serangkaian baru pekerjaan kreatif periklanan dengan klien yang antusias, Anda tidak perlu mengkhawatirkan file jatuh ke tangan yang salah.

Dropbox memungkinkan Anda untuk mengatur izin file yang membatasi atau mengontrol akses ke file, folder, dan konten Anda. Itu berarti Anda dapat membagikan file dengan siapa pun yang Anda inginkan, dan mengatur akses mereka untuk mengedit, atau hanya lihat. Anda dapat melacak akses file dan mengubah secara real time juga—yang membuat proses persetujuan menjadi lebih dapat dipertanggungjawabkan.

​​Seorang pengguna mengirim file hanya lihat yang memerlukan kata sandi untuk mengaksesnya.

Sebagai lapisan keamanan lainnya, Dropbox juga memungkinkan Anda untuk melindungi file atau folder apa pun yang Anda bagikan dengan kata sandi. Jadi, meskipun seseorang mendapatkan tautan ke aset yang Anda bagikan, mereka tidak akan mungkin bisa masuk dengan mudah.

Periksa keamanan kata sandi Anda

Memeriksa keamanan kata sandi adalah salah satu strategi keamanan siber paling penting yang dapat Anda gunakan. 

Kata sandi umum seperti “Password123” atau “123456789” hanya menimbulkan masalah dan mungkin bisa mendatangkan bencana bagi bisnis Anda. Jika Anda menjalankan bisnis sendiri, tidak ada satu orang pun yang bisa dihubungi untuk mengatur ulang kata sandi dengan cepat saat peretas masuk ke akun Anda.

Meskipun sudah berhati-hati dengan detail masuk Anda, masih ada kemungkinan kata sandi Anda dapat diterobos. Pada survei tahun 2019 yang dilakukan Ponemon Instititute, 47% bisnis kecil hingga menengah telah mengalami serangan yang melibatkan pembobolan kata sandi karyawan mereka.

Berinvestasi pada pengelola kata sandi adalah satu cara untuk menyimpan kata sandi Anda dengan aman. Dropbox Passwords memungkinkan Anda untuk membuat dan menyimpan semua kata sandi Anda di awan. Saat membutuhkannya, kata sandi siap diakses, langsung dari browser Anda. Dropbox Passwords juga memiliki pemantauan pelanggaran kata sandi bawaan. Jika informasi Anda berisiko, kami akan segera memberi tahu Anda, memberi Anda waktu untuk mengatur ulang kata sandi.

Atur pencadangan, dan cadangan dari pencadangan

Menjaga bisnis Anda agar berkembang dan berjalan dengan lancar akan menjadi prioritas utama Anda. Kesibukan sehari-hari juga bisa berarti Anda memutuskan tidak melakukan apa pun sama sekali.

Tugas admin seperti mencadangkan file dan folder adalah strategi keamanan siber yang penting untuk bisnis Anda. Sebagai seorang solopreneur, Anda adalah satu-satunya yang bertanggung jawab atas keamanan file dan aset bisnis Anda.

Anda dapat mencadangkan file secara manual ke hard disk eksternal, tetapi selalu ada kemungkinan hard disk menjadi rusak. Selain itu, jarang ada orang yang mau membawa-bawa hard disk eksternal “hanya untuk berjaga-jaga”. Mencadangkan file dengan Dropbox Backup jauh lebih andal. Artinya, Anda dapat mencadangkan dan memulihkan file di mana saja, kapan saja.

​​Seorang pengguna memilih file di Dropbox untuk dipulihkan.

Namun apa yang terjadi jika Anda kehilangan komputer yang menjadi basis seluruh bisnis Anda? Saat komputer dicuri, salah diletakkan, atau tersiram kopi pagi adalah mimpi buruk seorang solopreneur. 

Dropbox Backup memastikan bahwa Anda tidak perlu lagi mengkhawatirkan hal itu. Dengan kemampuan untuk memulihkan seluruh konten komputer, Anda dapat melanjutkan tepat di bagian terakhir yang Anda tinggalkan.

Tidak perlu menangani keamanan siber sendirian

Serangan siber terjadi, dan bisnis kecil harus menghadapinya. Saat hal itu terjadi, terasa menyakitkan, tetapi menerapkan strategi keamanan siber yang tepat dapat membantu menjaga agar bisnis Anda terlindungi. Untungnya, menyiapkan strategi tersebut lebih mudah daripada yang Anda kira.

Mulai dengan menyiapkan penyimpanan awan yang aman dan pencadangan rutin untuk menjaga agar pekerjaan—dan bisnis Anda—aman dengan Dropbox. Keamanan adalah bagian dari desain kami. Bisnis Anda layak mendapatkan keamanan sedemikian rupa juga.

Lanjutkan tepat di bagian terakhir yang Anda lakukan

Ketahui lebih lanjut tentang Dropbox Backup