Apakah pembelajaran jarak jauh dan pendidikan terdistribusi adalah model untuk masa depan?

Pendidik berbagi catatan kuliah melalui Dropbox Paper

Bagaimana tiga pendidik menggunakan teknologi untuk pembelajaran jarak jauh, dan apa yang mereka pelajari tentang potensi pascapandemi.

Saat dunia terus tertutup, perspektif orang tentang apa yang penting dan tidak terus berkembang. Makan malam di luar pada Jumat malam? Sangat dirindukan, tapi kita bisa hidup tanpa itu. Potong rambut di salon profesional? Petaka telah terjadi—tapi rambut akan tumbuh kembali. Kehilangan pekerjaan dan dampak ekonomi? Sangat merugikan. Dan akan ada akibat permanen bagi banyak orang. Namun—secara keseluruhan—ini bukanlah resesi global pertama, tidak akan menjadi yang terakhir, dan akan membaik dalam jangka panjang.

Tidak seperti berurusan dengan potongan rambut yang jelek atau bahkan kehilangan pemasukan, tidak ada cara untuk menciptakan kembali tahun-tahun formatif pendidikan anak muda. Anda hanya mengalami kelas tujuh satu kali, mempelajari perbedaan antara batu obsidian dan sedimen—jika Anda sangat beruntung, pelajaran ini dilengkapi dengan karyawisata. Lab biologi siswa tahun pertama, dengan semua kecelakaan terkait pembakar bunsen, terjadi satu kali.

COVID-19 telah mengubah sifat pendidikan pada tahun 2020, menutup sekolah untuk lebih dari satu miliar anak, memengaruhi 90% dari populasi siswa di dunia. Orang tua telah menanggapi dengan upaya home-schooling dan guru K-12 telah berupaya agar kurikulum tetap berjalan dengan berbagai tingkat keberhasilan. Salah satu teman saya, Laura, guru kelas dua, memberi tahu saya betapa sulitnya membuat anak-anak tetap terlibat dalam video. “Mereka hanya ingin menunjukkan mainan mereka kepada saya,” katanya.

Hilangnya satu semester atau satu tahun sekolah bisa terasa lebih buruk dibandingkan penurunan kuartal keuangan untuk bisnis. Dan dengan kemungkinan terulangnya virus yang tidak diketahui, lamanya penutupan sekolah menjadi tidak jelas.

Untuk saat ini, mereka yang cukup beruntung memiliki sumber daya bergantung pada teknologi. Meski begitu, Christina Paxson, Presiden Brown University, bercerita kepada New York Times bahwa tidak ada pengganti yang sepenuhnya dikembangkan untuk “debat intelektual sengit yang tidak sama di Zoom, kesempatan penelitian di laboratorium dan perpustakaan universitas serta interaksi pribadi antar siswa dengan perspektif dan pengalaman hidup yang berbeda.” Namun kami menemukan bahwa sekolah, pendidik, dan siswa khususnya saat ini bergantung pada teknologi sebagai pelengkap dari apa yang mereka lakukan. Dan mungkin memiliki dampak yang berlangsung lama melampaui tahun 2020.

 

Ezio Blasetti adalah seorang Dosen di program Pascasarjana arsitektur di University of Pennsylvania Stuart Weitzman School of Design, saat ini mengajar seminar Computational Composite Form. Dalam istilah orang awam, mahasiswa arsitekturnya memprogram robot untuk membangun gedung. Kelas tersebut awalnya membangun instalasi untuk Venice Biennale, salah satu acara arsitektur terkenal di dunia, tetapi acara tersebut kini dipertanyakan saat Italia sedang mencoba pulih. Bagaimanapun, pembelajaran tidak berhenti, kelas adalah eksplorasi ke dalam seni maupun disiplin ilmu teknik dan matematika yang sangat teknis.

Siswa Penn mengerjakan desain mereka sebelum COVID-19

Sejak Penn menutup kampusnya pada 11 Maret, termasuk laboratorium robotika tempat mahasiswa menguji dan mengulang pembuatannya, kelas Blasetti telah berubah menjadi virtual ke Dropbox dan Zoom. Agenda kelas, tugas, dan berbagi aset dan ide dilakukan di Dropbox Paper.

“Dropbox sangat penting bagi saya untuk mendapatkan kembali kelas saya,” kata Blasetti. “Potensinya lebih dari sekadar menyatukan informasi di satu tempat. Kami menggunakannya sebagai pengumpul banyak ide yang berbeda yang berhasil atau mungkin tidak berhasil selama siklus proyek, dan titik permulaan untuk diskusi.”

Dropbox Paper meniru keunggulan ruang kerja fisik,” tambah Kevin He, siswa Penn. “Cara Anda untuk dapat berbagi grup, memiliki riwayat edit; saya mulai melihat keunggulan yang diberikan teknologi. Kami bisa meningkatkan alur kerja khususnya karena kami sering kali bekerja menggunakan file besar yang tidak bisa bolak-balik di kirim melalui email. Jadi kami merasa ini sangat intuitif dan berguna.”

Tangkapan layar menunjukkan Dropbox Spaces

Tangkapan layar menunjukkan dokumen Dropbox Paper

Saat semua orang berada di tempat yang berbeda, kelas menggunakan Paper sebagai tempat pertemuan virtual untuk berkumpul—bahkan jika itu berarti mereka “melihat” profesor mereka lebih sering dari biasanya. “Kedekatannya terasa seperti berubah sangat dramatis,” kata mahasiswa bernama James Billingsley. “Biasanya, pengajar berpotensi untuk mengunjungi dan mulai terlibat dengan pekerjaan.”

Billingsley melanjutkan: “Itu adalah salah satu pola hubungan dengan norma yang belum kami miliki. Misalnya berbicara tentang pekerjaan dengan santai dengan siswa yang berkolaborasi kemudian profesor hadir di dalamnya terkadang terasa mengejutkan. Secara bersamaan, ini adalah lingkungan yang kurang lebih akrab dari pada kelas kita biasanya, yang terasa aneh tapi keren saat semuanya berjauhan.”

“Dengan infrastruktur yang tepat, ada banyak potensi untuk meningkatkan dan menyesuaikan pendidikan.” —Ezio Blasetti

Untuk semua pro dan kontra pendidikan terdistribusi saat ini, Blasetti melihat potensi perkembangannya. “Pembicaraan tentang hak istimewa merupakan hal penting, dan ya, banyak orang di seluruh dunia tidak memiliki akses ke komputer atau internet. Tetapi daripada hanya berbicara tentang sisi negatif teknologi, menurut saya kita harus membuatnya menjadi prioritas untuk meningkatkan penyebaran teknologi dengan cara yang lebih hemat biaya.”

“Dengan infrastruktur yang tepat, ada banyak potensi untuk meningkatkan dan menyesuaikan pendidikan,” kata Blasetti. “Terdapat eksperimen yang sedang berlangsung saat ini di mana orang-orang menyelenggarakan kelas secara mandiri dari mana pun orangnya berasal, dengan terjemahan ke dalam 40 bahasa yang berbeda. Profesor bahkan tidak mengetahui bagaimana banyak orang terhubung dari jarak jauh. Saat Anda mulai berpikir tentang orang-orang di zona perang yang berpartisipasi dalam kelas online, Anda dapat membayangkan bentuk kehidupan yang sama sekali berbeda. Pendidik sebenarnya telah membicarakan hal ini selama bertahun-tahun, namun setelah kita menghadapi pandemi ini, konsepnya menjadi sedikit lebih nyata.”

***

Christina Han, M.D. frustrasi dengan informasi yang salah yang diterima pasiennya. Sebagai seorang dokter yang merawat kehamilan dengan risiko tinggi dan Associate Professor di UCLA School of Medicine, dia tidak bisa hanya duduk di sela-sela kebingungan dan kebohongan sifat COVID-19 yang tersebar di internet. 

“Saat ini kita perlu membiarkan sains memimpin kita, dan saya pikir berbagi informasi secara luas, efisien, dan dengan cara yang terorganisir adalah hal yang penting.” —Christina Han, M.D.

Keahlian Han adalah ilmu kedokteran fetomaternal, dan baru-baru ini memposting folder Dropbox publik dengan publikasi, panduan, dan presentasi tentang kehamilan selama pandemi. “Saya telah menggunakan Dropbox secara pribadi dan profesional untuk waktu yang lama,” katanya. “Dropbox adalah cara paling mudah dan efisien untuk menyimpan folder dan dokumen hidup yang dapat diakses oleh rekan kerja, peserta pelatihan, dan pasien saya secara real time. Saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan berbagi folder Dropbox secara publik seperti yang saya lakukan, tetapi itu adalah cara yang mudah untuk saya menyebarkan informasi terperinci ke banyak orang.”

[Masukkan gambar]

“Sebagai peneliti, dokter, dan pembicara kesehatan masyarakat, saya merasa wajib untuk berbagi pengetahuan ilmiah saat orang-orang sangat peduli dengan kesehatan mereka dan orang-orang di sekeliling mereka,” kata Han. “Saat ini kita perlu membiarkan sains memimpin kita, dan saya pikir berbagi informasi secara luas, efisien, dan dengan cara yang terorganisir adalah hal yang penting.”

Sekolah Desain RIT merupakan salah satu yang terbaik di negara ini, para desainer cenderung berwawasan ke depan. Jadi mungkin tidak mengherankan bahwa bagi Asisten Profesor RIT, Miguel Cardona—Evangelis Dropbox, Slack, Figma, dan Zoom selama bertahun-tahun—transisi ke pendidikan terdistribusi secara relatif tidak terkendala.

“Departemen kami sudah lama merasa bahwa menjadi tangkas itu penting,” kata Cardona. “Tidak ada yang dapat memprediksi situasi ini, tetapi untungnya kami sudah memiliki memori otot untuk berdiskusi, berbagi, dan berkolaborasi secara online.”

Cardona, pengguna Dropbox Paper sejak tahun 2016, mengatur semua agenda, kehadiran, tugas siswanya, tautan file Figma dan Dropbox, umpan balik proyek, dan bahkan emoji favorit siswanya di Paper. “Sangat menyenangkan memiliki file desain di tempat yang sama dengan umpan balik, sehingga siswa dapat membahas poin demi poin dengan konteks yang tepat.” 

Tangkapan layar menunjukkan dokumen Dropbox Paper

Tangkapan layar menunjukkan dokumen Dropbox Paper

Dia merasa itu sangat membantu terutama untuk kelas yang lebih besar, bahkan sebelum pandemi: “Di perkuliahan dengan siswa yang lebih banyak, mahasiswa tidak selalu memiliki kesempatan untuk memberikan umpan balik verbal, dan mereka juga cenderung lebih diam di lingkungan dengan lebih banyak siswa. Dengan Paper mereka dapat berbagi ide secara real time, saat mahasiswa melakukan presentasi.”

Tangkapan layar menunjukkan dokumen Dropbox Paper

Tangkapan layar menunjukkan komentar di dokumen Dropbox Paper

Integrasi Dropbox dengan alat seperti Zoom dan Slack juga telah membantu transisi tersebut. “Memiliki cadangan kuliah di Zoom terasa sangat berharga selama COVID-19. Tanpa ragu, saya telah beralih dari tatap muka ke online. Semua siswa sudah mengetahui harus bergerak ke mana dan bersiap serta percaya diri dengan apa yang mereka lakukan,” kata Cardona.

“Kami mengadopsi format ini untuk membuat konsep pelajaran menjadi lebih mudah diakses saat kami mendefinisikan ulang apa arti ‘ruang kelas’ sesungguhnya.” —Miguel Cardona

Cardona juga melihat manfaat pendidikan terdistribusi yang mematuhi pembatasan sosial. “Salah satu alasan saya menggunakan Dropbox Paper di kelas yaitu agar siswa tunarungu dan siswa yang memiliki kesulitan pendengaran dapat memperoleh manfaat. Jika saya melakukan demo, jauh lebih baik bagi saya untuk menyalin tangkapan layar dan memasukkannya ke dalam dokumen Paper beserta komentar. Saat bekerja secara langsung, mereka dapat mengikuti dan memposting pertanyaan. “Kami mengadopsi format ini untuk membuat konsep pelajaran menjadi lebih mudah diakses saat kami mendefinisikan ulang apa arti ‘ruang kelas’ sesungguhnya.”

“Saya juga memiliki siswa internasional, sehingga membuat lingkungan terdistribusi ini bermanfaat bagi mereka saat mereka menghadapi ketidakpastian dan implikasi perjalanan kembali ke kampus,” kata Cardona. “Tidak ada yang menginginkan pandemi ini berlangsung lebih lama. Tetapi saya juga berpikir kebutuhan dapat melahirkan inovasi, dan banyak pendidik telah menelitinya dalam waktu singkat.”

Pendidikan terdistribusi tidak sempurna. Mahasiswa, pengajar, dan orang tua di seluruh dunia pasti tidak sabar menunggu sekolah kembali dibuka, terutama bagi anak-anak. Tidak satu pun dari pendidik di atas yang merekomendasikan pendidikan terdistribusi sebagai pengganti penuh waktu untuk pembelajaran tatap muka, untuk mereka yang bisa menerimanya. (Itu bahkan tidak mungkin—meskipun teknologi bertujuan untuk meningkatkannya, hanya 60% dari penduduk dunia yang online.) 

Namun satu dari tiga kisah ini memiliki kesamaan bahwa yang mendasari antusiasme mereka untuk teknologi adalah keinginan untuk membuat pengetahuan menjadi lebih mudah diakses. Dalam kekacauan pandemi ini, pendidik dipaksa menjadi contoh baru, dan, secara sadar atau tidak, memikirkan cara untuk melayani audiens lebih luas—keragaman siswa saat ini menjadi menonjol saat mereka tidak berada di tempat fisik yang sama.

Saat ini, pendidikan terdistribusi memberikan kesan terbaik dari pembelajaran tatap muka. Itu perintah yang cukup sulit. Namun hal ini juga diuji sebagai model jangka panjang untuk membawa pendidikan ke lebih banyak orang, terlepas dari lokasi, kebutuhan, atau sumber daya. Inovasi ini dapat meninggalkan jejak yang tidak bisa dihapus untuk anak-anak muda yang—yang bahkan setelah pandemi ini berakhir—menghadapi tantangan terus-menerus untuk mendapatkan pendidikan berkualitas.

 

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang masa depan pendidikan, daftar di sini untuk webinar kami selanjutnya dengan Alex Rountree, Arsitek Utama di Dropbox.

Cari tahu bagaimana Dropbox dapat membantu memaksimalkan strategi pendidikan distribusi Anda.

Hubungi Dropbox