Memulai bisnis fotografi dalam 5 langkah

Mulai dari membuat portofolio yang menarik hingga menyiapkan etalase online, pelajari cara memulai menjual foto Anda seperti seorang profesional.

pria di studio fotografi membungkuk di atas laptop sambil memegang kamera

Jika Anda ingin membawa minat Anda untuk fotografi dari hobi menjadi profesional, Anda tidak perlu melakukan semuanya sekaligus. Agar transisinya tidak membuat Anda kewalahan, kami telah menguraikan langkah-langkah untuk memulai bisnis fotografi Anda sendiri.

Tinjau landasannya: portofolio Anda

Ini adalah hal pertama yang ingin dilihat oleh klien potensial Anda dan menentukan gaya Anda. Tanyakan pada diri Anda apakah itu representasi terbaik dari keahlian dan spesialisasi Anda saat ini dengan indikasi pekerjaan yang ingin Anda kejar di masa depan. Hal ini bisa berarti bahwa Anda menggali arsip Anda, mengedit ulang, atau menjepret ulang. Lihat lagi portofolio Anda secara konsisten.

Buat rencana dan wujudkanlah

Pertimbangkan spesialisasi Anda dan apa yang diperlukan: Apa bidang Anda? Gaya hidup seperti apa yang akan Anda dapatkan?  Fotografi pernikahan merupakan pilihan populer bagi sebagian besar fotografer purna waktu. Ada banyak klien potensial,tetapi pemotretan foto perlu dilakukan pada malam hari dan akhir pekan. Sementara itu, fotografi real estat biasanya menawarkan jam kerja yang lebih teratur.

Suatu rencana bisnis fotografi bukanlah syarat, tetapi itu akan memberikan momentum untuk Anda dan peluang sukses yang lebih baik. Pada tingkat paling dasar, itu harus berisi struktur bisnis, target pasar, harga, dan tujuan Anda.  Selanjutnya, Anda harus menentukan nama bisnis. Pastikan nama itu tersedia di tingkat pemerintahan yang diperlukan, sebagai url, dan di akun media sosial. Kemudian daftarkan secara legal untuk lisensi bisnis, membeli nama domain Anda, dan membuat akun media sosial apa saja. Sekarang Anda dapat membuat logo, rencana pemasaran, dan materi pemasaran seperti kartu bisnis, postingan media sosial, dan situs web. 

Anda juga harus melindungi aset pribadi dan perusahaan Anda dengan asuransi bisnis dan rekening bank bisnis yang terpisah. Jika Anda memerlukan peningkatan peralatan utama, pendapatan, atau biaya perusahaan rintisan lainnya, Anda mungkin harus mengajukan pinjaman bisnis.  

Siap untuk memulai menjual foto? Anda dapat meluncurkan etalase online secara gratis dengan Dropbox Shop hanya dengan dalam beberapa klik. Cukup tambahkan foto Anda dari Dropbox, atur harga, dan bagikan daftar produk Anda di media sosial atau situs web Anda untuk menjangkau pelanggan baru. Menerima pembayaran menjadi sangat mudah dan sangat aman dengan pemrosesan yang dilakukan oleh Stripe dan PayPal. 

Investasikan ke dalam peralatan fotografi

Jika Anda ahli dalam fotografi olahraga, lensa zoom berkualitas tinggi dengan stabilisasi menjadi kuncinya. Fotografi mode tegak memerlukan kamera mirrorless dengan bukaan besar. Lightbox adalah kebutuhan untuk fotografi produk. Kebutuhan dapat berubah-ubah berdasarkan jenis fotografi, spesialisasi, dan perkembangan bisnis Anda, tetapi jika Anda memiliki kamera dan akses ke komputer, Anda siap menjalankan bisnis. Anda juga dapat menyewa untuk menyesuaikan dengan pertumbuhan bisnis Anda.

Peralatan bukan hanya berarti kamera dan lensa. Anda juga perlu mempertimbangkan hal-hal periferal seperti perangkat lunak pengeditan. Ini dapat mencakup Photoshop atau Lightroom untuk pengeditan foto dan perangkat lunak akuntansi untuk penyimpanan catatan dan pembuatan faktur. 

Jika foto Anda tidak diarsipkan secara digital, saatnya untuk mendapatkan atau meningkatkan penyimpanan awan. Menyimpan file-file besar seperti semua foto RAW Anda adalah standar dalam industri ini. Mengunggahnya ke awan membuat penyimpanan fisik Anda seperti komputer dan kartu memori siap untuk pemotretan selanjutnya. Ini juga memastikan jika file tersebut aman dan mutakhir.

Tandatangani klien, lakukan pemotretan, kirim

Bahkan sebelum berbicara tentang pekerjaan, Anda memerlukan kontrak yang menjelaskan ekspektasi dan persyaratan dasar untuk Anda maupun klien Anda. Kontrak ini harus selalu mencakup harga, deposit, kebijakan pembatalan, kronologi, pengiriman, dan penggunaan. Anda bahkan dapat mengumpulkan tanda tangan yang mengikat secara hukum secara online.

Untuk mempersiapkan hari pemotretan, kumpulkan lembar fakta. Buat daftar peralatan yang perlu Anda bawa, lokasi, jadwal, kronologi, daftar pemotretan, dan biaya tak terduga lainnya. Tetap teratur dan akses file dari mana saja dengan menyimpannya di folder khusus untuk pekerjaan tersebut. Foto RAW Anda juga dapat disimpan di sini dengan pengeditan akhir. 

Saatnya untuk mengirimkan foto akhir dengan melindungi file pekerjaan Anda. Anda dapat mengatur tanggal kedaluwarsa untuk suatu tautan, kata sandi, atau ,menambahkan markah air. Serah-terima juga harus aman dan mudah bagi Anda maupun klien Anda. Jika Anda menggunakan Dropbox Transfer, penerima tidak memerlukan akun Dropbox dan tidak menggunakan kuota penyimpanan akun Anda. Dropbox Transfer juga mengirimkan salinan untuk melindungi dokumen asli Anda.

Kembangkan dan pertahankan bisnis fotografi Anda

Saat Anda berhasil mendapatkan sejumlah alur kas dan dapat menjelaskan lebih banyak tentang bisnis Anda, kemudian mulai memperbarui situs web dan akun media sosial Anda. Berikut beberapa halaman yang harus ditambahkan atau ditingkatkan:

  • Pertanyaan Umum
  • Harga
  • Pemesanan online
  • Biografi/Tentang Saya
  • Peringkat/Ulasan
  • Portofolio Anda 

Referensi dapat menjadi cara yang efektif untuk berkembang, tetapi jangan takut untuk mempelajari aliran pendapatan yang berbeda. Salah satu yang paling populer untuk fotografer profesional adalah fotografi stok. Foto yang dulu hanya bisa dibuang, kini bisa menjadi sumber pendapatan pasif.

Memulai bisnis fotografi Anda itu berbeda dari mempelajari seni fotografi. Keterampilan fotografi sama pentingnya dengan cara Anda mengatur, memasarkan, dan mengirimkan layanan fotografi Anda. Jika Anda menggabungkan keduanya, keberhasilan berarti kreativitas Anda bisa menghasilkan uang.

Untuk semua foto yang layak disimpan

Pelajari fitur Dropbox