Cara seorang pekerja Dropbox menyimpan kenangan tentang arwah datuknya

Ketahui lebih lanjut tentang cara Paolo Ertreo menggunakan Dropbox untuk mencipta harta karun digital yang boleh ditekan apabila dia memerlukan sedikit inspirasi.

Foto imbasan yang semakin merosot menunjukkan pesawat Perang Dunia Kedua dalam penerbangan

 

Paolo Ertreo ialah seorang yang sentimental secara keseluruhannya. Apabila dia dinaikkan pangkat menjadi pengurus reka bentuk produk di Dropbox, dia mengambil tangkapan skrin semua mesej perutusan tahniah Slack daripada rakan sekerjanya. Bulan Disember ini akan menandakan ulang tahunnya yang ketiga bersama-sama kami, tetapi dia pandai untuk memanfaatkan penyimpanan awan sepenuhnya bermula sebelum dia menyertai syarikat ini. 

Dilahirkan dan dibesarkan di Genoa, Itali, Paolo menggunakan Dropbox untuk menyimpan kenangan datuknya yang merupakan seorang rakyat Amerika—termasuk foto daripada pengembaraannya semasa Perang Dunia Kedua, surat, kad dan mel suara. Setiap kali Paolo berasa sedih, dia sentiasa merasa lega dengan melihat semula kata-kata semangat datuknya. Kini setelah datuk sebelah ibunya, Paul, telah meninggal dunia, kenangan ini lebih dihargai berbanding sebelum ini.

Paolo semasa dewasa dengan datuknya

Ibunya yang merupakan seorang rakyat Amerika, Paula dan bapanya yang berasal dari Itali, Maurizio, bertemu pada 1980-an ketika mereka berdua berkhidmat dalam Tentera Laut. Paolo telah pergi banyak kali ke Amerika bersama-sama ibu dan abangnya, Marco, apabila mereka melawat ibu bapa Paula setiap kali musim panas, tinggal selama kira-kira empat minggu setiap kali lawatan. 

Paolo sentiasa rapat dengan Paul, tetapi hubungan itu dihidupkan kembali dan bertambah erat apabila Paolo berpindah dari Itali ke Amerika Syarikat. Selepas memperoleh ijazah dalam ilustrasi dan animasi dari Istituto Europeo di Design di Milan, Paolo mendapat pekerjaan di sebuah syarikat permainan video. Paolo mula memohon pekerjaan di AS dan akhirnya berpindah ke Florida, tempat dia bekerja sebagai pekerja bebas.

Tetapi Paul tinggal di selatan California, jadi panggilan telefon, kad dan surat merupakan bahagian penting dalam cara mereka untuk kekal berhubung. Ahli keluarga lain turut menghantar kad dan surat, tetapi Paul sentiasa meninggalkan paling banyak mel suara dan menghantar paling banyak kad.

 

Paul zaman muda berbaring tanpa baju di pantai

"Saya baru di negara ini, saya baru dalam segala-galanya...Saya tidak mempunyai pekerjaan dan dia sangat pandai menghantar kad melalui surat-menyurat,” kata Paolo. 

Paolo kesepian dan kadangkala tertekan, tetapi Paul sentiasa ada untuk menggalakkan Paolo dan menaikkan semangatnya. 

Paolo berpindah ke San Francisco enam bulan kemudian untuk bekerja di sebuah syarikat teknologi iklan permainan mudah alih.

“Sampai satu tahap dia dan ahli keluarga lain akan menghantar kad kepada saya dan saya tidak menyimpan semuanya kerana saya tinggal di studio kecil dan saya tidak mahu mengumpulkan khazanah, jadi saya mula mengimbas kad dan meletakkan semuanya dalam Dropbox,” katanya.

Paolo merasa serba salah untuk membuang barang, tetapi menggunakan telefonnya untuk imbas dan menyimpan semuanya dalam Dropbox adalah penyelesaian yang tepat.

Dia mencipta folder yang dipanggil Kenangan Keluarga dan mempunyai subfolder untuk ahli keluarga lain juga, termasuk ayahnya.

Kad inspirasi daripada datuk

Secara umumnya, Paolo telah merakamkan kehidupan Paul dari tahun 1940-an hingga 2020, apabila dia meninggal dunia akibat sakit tua pada usia 98 tahun. Koleksi Paolo termasuk gambar Paul sihat dan tidak berbaju melepak di pantai tempat dia ditempatkan di Kepulauan Mariana Utara,  rakaman suara Paul berkongsi cerita perang dan kad yang sangat banyak, termasuk satu kad yang mengatakan, “Sabarlah—ada banyak perkara sedang berlaku untuk awak.”

Memandangkan mereka berhubung semula ketika Paul sudah berusia 90-an, Paolo tahu bahawa dia sedang mendokumentasikan kehidupan datuknya kerana dia mungkin tidak hidup lebih lama lagi. 

“Saya mencipta arkib ini dan kini saya mula menikmatinya,” kata Paolo. “Ia lebih bermakna sekarang kerana dia sudah tiada di sini.”

Paolo, yang baru mendapat seorang anak lelaki, Arlo, mengekalkan warisan datuknya untuk memberikan inspirasi dan membantunya semasa dia mengemudi kehidupannya. Dan terima kasih kepada teknologi, Paul akan sentiasa ada untuk Paolo, pada bila-bila masa dia memerlukannya.

Ketahui lebih lanjut tentang sandaran foto

Mulakan sekarang